Bersepeda Bagai Bertahan Hidup


BICYCLE CLOWN BRIGADE "TICKETS" POLICE CAR(S) ILLEGALLY PARKED IN THE 2nd AVENUE BIKE LANE (ppolnews.com)

127 Hours, Cast Away, Resident Evil: After life, The Road merupakan jajaran film ber-genre survival yang menarik ditonton. Entah itu based on true strory atau fiksi. Film-film itu seakan mengajarkan pada kita bagaimana cara bertahan hidup ketika terdesak suatu kondisi. Ya, seperti halnya ketika kita bersepeda sehari-hari. Kita harus bertahan hidup dari ‘pemangsa’ jalanan. Mungkin agak lebay jika saya sebut pemangsa, tapi memang mirip. Di jalanan seolah kita membuat sebuah rantai makanan yaitu: pejalan kaki dan pesepeda dimangsa pengendara motor, pengendara motor dimangsa pengendara mobil, pengendara mobil dimangsa kendaraan yang lebih besar (misal; bus). Aksi saling srobot, saling pepet seolah manuver wajib disetiap harinya.

Sedikit cerita keseharian saya bersepeda;

Pagi hari mulai berangkat kerja ketika sampai di gapura komplek, sudah agak susah untuk keluar karena kendaraan bermotor melaju kencang padahal bukan jalan besar lho. Ketika masuk ke jalan utama, mode survival pun diaktifkan Smile. Dipepet bus kota atau taxi yang berlomba mendapatkan penumpang tanpa melihat kondisi sekitar. cari makan ya cari makan tapi gak usah nyikut orang yang berangkat cari makan juga bung!.
Sedang asik di lajur sepeda, ada mobil parkir disitu alhasil harus menghindar ke kanan, kalau yang dari belakang sigap sih aman saja tapi jika sedang lengah, srempetan tak terhindarkan. Agar tetap selamat, saya harus sangat lambat atau berhenti untuk memastikan aman untuk menghindar ke kanan.
Maksud hati tertib lalu lintas di lampu merah tepat di atas ruang tunggu sepeda, tapi ketika lampu berganti hijau bahkan belum, beberapa kendaraan ‘asik’ membunyikan klakson. Akselerasi sepeda tergantung kekuatan pengendaranya jadi wajar jika agak lambat. Lalu, apa gunanya ruang tunggu sepeda yang ada di setiap baris depan lampu pengatur lalu lintas?
Obstacle terakhir adalah menyeberang atau pindah lajur. Karena sepeda termasuk kendaraan lambat, jadi harus berjalan di sisi kiri padahal saya akan belok ke kanan jadi harus perlahan-lahan pindah lajur sisi kanan kemudian berbelok. terilahat mudah memang, tapi tidak. Kendaraan bermotor melesat kencang setelah lampu hijau menyala, ironisnya disitu ada zebra cross dan kawasan perbelanjaan, sekan tak kenal ampun untuk terus melaju menjadi yang terdepan. Maka, harus menunggu ada jeda atau belas kasihan dari motorist yang memberi kesempatan untuk menyeberang. Mungkin perlu dibuat zebra cross untuk pesepeda?
Akhirnya sampai kantor, tapi penderitaan belum berakhir. Parkir sepeda yang semula sudah baik malah ditata sangat berdempetan tak ada ruang bahkan saling disenderkan satu sama lain. Ya.. alih-alih hemat tempat untuk parkir motor. Hadeh… Annoyed
Sebenarnya tidak di kantor saja melainkan ketika berbelanja di toko atau pusat perbelanjaan lain, biasanya hal serupa terjadi. Apa mungkin tidak dikenakan biaya parkir? seandainya dipungut disamakan sepeda motor, saya juga rela kok. Asal perlakuannya sama baiknya.

Maka dari itu, kita harus pandai-pandai mencari celah untuk selamat sampai di tujuan karena rambu lalu-lintas adalah ornamen kota, sedangkan marka jalan adalah karya seni mural.

Jadi takut bersepeda? tidak, asal kita berhati-hati maka akan selamat. Semua sudah diatur yang di Atas.
Selamat bersepeda kawan Peace

2 Responses to “Bersepeda Bagai Bertahan Hidup”

  1. Nami Says:

    kalau disini lain lagi maga, di depan luwes seorang ibu menuntun sepedanya hendak menyeberang. ya nyebrang sih nyebrang tapi brentinya ‘gak malang di tengah jalan juga kaleeee…kalau kesamber truk gandeng kan sakit😀

    • pedalsepedaku Says:

      :mrgreen:


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: